Concong Tengah

PROFIL DESA CONCONG TENGAH

Update : Rabu, 19 Desember 2018 12:19:16 WIB

PROFIL DESA

 

2.1. KONDISI DESA

2.1.1. Sejarah Desa

Pada awalnya Desa Air Bagi Concong tengah merupakan semak belukar dan kebun Kelapa tua serta berbagai kebun palawija yang ditengah-tengah ada aliran sungai yang mengalir dari Desa Concong Dalam sampai ke Kelurahan Concong Luar dan Panglima Raja tersebut merupakan jalan lintas berbagai penduduk Desa tradisional sekitarnya yang menetap disepanjang aliran sungai tersebut.

 

Desa Air Bagi Concong tengah mulai berdiri pada tanggal ................ 1982/1983 memekarkan diri menjadi desa yang berdiri sendiri menata administrasi setelah memekarkan diri/memisahkan diri dari kewalian Desa Concong Dalam sampai saat ini. Adapun asal penduduk/masyarakat Air Bagi yang berkembang saat ini bisa dikatakan cukup majemuk karena terdiri dari beberapa suku diantaranya suku Banjar yang datang dari Kalimantan Selatan dengan tokoh-tokoh nya sebagai berikut : Usman dari Kalimantan Selatan, Amir Kalimantan Selatan, Haji Kadir dari Kalimantan Selatan, Sabri dari Kalimantan Selatan, Muhammad Yusuf bin Yasin dari Kalimantan Selatan, Muhammad  Yasin (nenek Nanang) Bin Buku dari Kalimantan Selatan, Samlan dari Tembilahan. Suku Jawa dengan tokoh-tokohnya Pak Siban dari Jawa Timur, Kamsan dari Jawa Timur, Turut dari Jawa. Suku Melayu dengan tokoh-tokohnya sebagai berikut Raja Hasan dari Parit Raja, H. Sabli, Jadid dari Malaysia

 

Nama Desa Concong Tengah di ambil dari posisi letak giografis wilayah yang berada dikecamatan Concong yaitu di tengah-tengah wilayah kecamatan Concong dan dimana diwilayah Air Bagi Concong Tengah terjadi pembagian air pasang surut ketika pasang air masuk dari muara sungai yang berada di desa Concong dalam dan dari muara sungai yang berada di Kelurahan Concong Luar dan air bertemu di wilayah Air Bagi Concong Tengah, begitu juga ketika air pasang surut air terbagi/mengalir melalui wilayah Concong Dalam dan Wilayah Kelurahn Concong Luar/Panglima Raja.

 

Desa Air Bagi Concong Tengah setelah memekarkan diri dari Desa Concong dalam telah melakukan estafet kepemimpinan/pergantian Kepala Desa sebagai berikut : Pada tahun 1983-1988 KADES Lamri Ismail sebagai SEKDES H. Idris, Tahun 1988-1999 KADES H. Muhran sebagai SEKDES Iryan, Teguh Raharjo, Haiman, Tahun 1999 Udin (KADES PJS) , Tahun 1999-2007 KADES M. Zaini sebagai SEKDES Haiman, Nurikin, Tahun 2007-2015 KADES Teguh Raharjo sebagai SEKDES Nurikin, Radiansah, Tahun 2015 Erwinsyah (KADES PJS) SEKDES Radiansah, Tahun 2016-2021  Musmuliyadi SEKDES Radiansah.

 

Pada tahun 2005 dilakukan pemekaran Kecamatan Wilayah, Kecamatan KUINDRA dimekarkan menjadi beberapa Kecamatan, dan Desa Concong Tengah pada awalnya  masuk pada wilayah Kecamatan KUINDRA  Kabupaten Indragiri Hilir Provinsi Riau dan sekarang Desa Concong Tengah masuk wilayah Kecamatan Concong Kabupaten Indragiri Hilir Provinsi Riau, ada lima desa dan satu kelurahan dibawah naungan administrasi kecamatan Concong.

 

Demikian kelanjutan perkembangan sejarah Desa Air Bagi Concong Tengah

Adapun pejabat Kepala Desa Concong Tengah mulai  berdiri sampai sekarang sebagai berikut :

 

  1. Tahun 1983-1988 Lamri ismail sebagai SEKDES H. Idris
  2. Tahun 1988-1999 H. Muhran sebagai SEKDES Iryan, Teguh Raharjo, Haiman
  3. Tahun 1999 Udin (PJS)
  4. Tahun 1999-2007 M. Zaini sebagai SEKDES Haiman, Nurikin
  5. Tahun 2007-2015Teguh Raharjo sebagai SEKDES Nurikin, Radiansah
  6. Tahun 2015 Erwinsyah (PJS) SEKDES Radiansah
  7. Tahun 2016-2021  Musmuliyadi SEKDES Radiansah

 

2.1.2. Demografi

a)      Batas Wilayah Desa

Letak geografi Desa Concong tengah, terletak diantara :

Sebelah Utara                         : Laut Perigi Raja

Sebelah Selatan                                   : Sungai Bela

Sebelah Barat                          : Concong Dalam

Sebelah Timur                         : Kampung Baru

 

Luas Wilayah Desa

  1. Pemukiman                                                     : 5                    ha
  2. Pertanian/Perkebunan                                    : 1800             ha
  3. Kebun Kas Desa                                               :  15                 ha
  4. Perkantoran                                                    : 0,5                 ha
  5. Sekolah                                                            : 1                    ha
  6. Jalan                                                                : 50                  Km
  7. Lapangan bola kaki dan bola volly                 : 2                    ha
  8. Pustu                                                               : 30 x 50          Meter
  9. Koprasi Unit Desa                                           : 0                    ha
  10. Lahan Persiapan Sarana Lainnya                    : 110                ha

 

b)      Orbitasi

  1. Jarak ke ibu kota kecamatan terdekat           :  14     km
  2. Lama jarak tempuh ke ibu kota kecamatan   :  90     Menit
  3. Jarak ke ibu kota kabupetan                           :  125   km
  4. Lama jarak tempuh ke ibu kota Kabupaten   :  180   Menit

 

c)      Jumlah penduduk berdasarkan jenis kelamin

1.   Kepala Keluarga          :   581 KK

2.   Laki-laki                       :    1060 Jiwa

3.   Perempuan                 :    1028 Jiwa

4.   Jumlah                         :     2088  Jiwa

 

2.1.3.      Keadaan Sosial

a).    Pendidikan

  1. PAUD/TK                     : 31      Orang
  2. SD                                : 282    Orang
  3. MDA                            : 83      Orang
  4. DTA                             : 79

4.   SLTP/ MTs                   : 156    Orang

5.   SLTA/ MA                    : 105    Orang

6.   S1/ Diploma                : 29      Orang

7.   S2                                : 0        Orang

8.   Putus Sekolah              : 323    Orang

9.   Buta Huruf                  : 10      Orang

10. DIII                               : 14      Orang

 

b).    Lembaga Pendidikan

1. Gedung SD                    : 2  Unit di Lokasi Dusun II dan III

2. Gedung PAUD               : 2 Unit di Lokasi Dusun II dan III

3. Gedung TK                     : 2 Unit

3. PDTA dan MI                 : 1 Unit di Lokasi Dusun I

4. MDA                              :

5. SLTP/MTs                      : 1 Uit

6. SMA/MA                       : 1 Unit

c).    Kesehatan

  1. Kematian Bayi

1. Jumlah Bayi lahir pada tahun ini                                 : 25      orang

2. Jumlah Bayi meninggal tahun ini                                 : 0        orang

 

  1. Kematian Ibu Melahirkan

1. Jumlah ibu melahirkan tahun ini                                  : 25      orang

2. Jumlah ibu melahirkan meninggal tahun ini                : 1     orang

 

  1. Cakupan Imunisasi

1. Cakupan Imunisasi Polio 2                    : 16  orang

2. Cakupan Imunisasi Polio 3                    : 7    orang

3. Cakupan Imunisasi Polio 4                    : 5    orang

4. Cakupan Imunisasi BGC                                    : 25  orang

5. Cakupan Imunisasi DPT-1                     : 16  orang

6. Cakupan Imunisasi DPT-2                     : 7    orang

7. Cakupan Imunisasi DPT-3                     : 5    orang

8. Cakupan Imunisasi Cacar                     : 25  orang

 

  1. Gizi Balita

1. Jumlah Balita                                        : 186    orang

2. Balita gizi buruk                                                :           orang

3. Balita gizi baik                                      :           orang

4. Balita gizi kurang                                  :           orang

 

  1. Pemenuhan air bersih

1. Pengguna sumur galian                                    :    581 KK

2. Pengguna PANSIMAS                            :    0                 KK

 

 

d).    Keagamaan.

Data Keagamaan Desa Concong tengah Tahun 2017  Jumlah Pemeluk :

 

-          Islam                                                   :  2088 orang

-          Budha/Konghucu                                 :           orang

-          Kristen                                                 :           orang

 

e). Data Tempat Ibadah

Jumlah tempat ibadah :

 

-          Masjid                                     :  2                   buah

-          Musholla                                 :  4                   Buah

2.1.4.      Kondisi Ekonomi

a).    Pertanian

Jenis Tanaman :

1. Padi sawah                          : 0                    ha

2. Padi Ladang                                    : 35                  ha

3. Jagung                                 : 0                    ha

4. Palawija                              : 10                  ha

5. Tembakau                           : 0                    ha

6. Tebu                                    : 0                    ha

7. Kakao/ Coklat                      : 0                    ha

8. Sawit PT Green Indo Jaya   : 75                  ha

9. Karet                                   :                       ha

10. Kelapa/kopra                       : 1800              ha

11. Kopi                                      : 0                    ha

12. Singkong                               : 2                    ha

13. Sawit flasma                                    : 30

13. Lain-lain                               : 0                    ha

b).    Peternakan

Jenis ternak     :

1. Kambing                              : 30                  ekor

2. Sapi                                     : 0                    ekor

3. Kerbau                                 : 0                    ekor

3. Ayam kampung                   : 600                ekor

4. Itik                                       : 50                  ekor

5. Burung                                : 36                  ekor

6. Ayam potong                       : 4                    unit

7. Lain-lain                              : 0                    ekor

 

c).    Perikanan                               

1. Kolam Ikan                          : 5        Unit

2. Tambak udang                    : 0        ha

3. Lain-lain                              :           ha

d).    Struktur Mata Pencaharian

Jenis Pekerjaan :

1. Petani                                  : 486    orang

2. Pedagang                            :  74     orang

3. PNS                                      :  7       orang

4. Tukang                                :  10     orang

5. Guru                                    :  22     orang

6. Bidan/ Perawat                   :  2       orang

7. Polri                                     :  1       orang

8. Pesiunan                              :  0       orang

9. Sopir/ Angkutan                  :  10     orang

10.  Buruh                                  :  67     orang

11.  Jasa persewaan                   : 5        orang

12.  Swasta                                 : 7        orang

13. Angkutan, pergudangan, komunikasi  : 15 orang

14. Pekerja serabutan                : 150 orang

15. TNI                                        : 1 orang

 

2.2.            KONDISI PEMERINTAHAN DESA

2.2.1. Pembagian Wilayah Desa

Desa Concong tengah terbagi ke dalam 4 Dusun terdiri dari :

1. Dusun  I/Dusun Nidra Jaya                       : Jumlah 1 RW dan 3 RT

2. Dusun  II/Dusun Banjar Mas                   : Jumlah 1 RW dan 3 RT

3. Dusun III/Dusun Mekar Sari                     : Jumlah 1 RW dan 3 RT

4. Dusun IV/Dusun Maju Jaya                      : Jumlah 1 RW dan 3 RT

 

2.2.2. Struktur Organisasi Pemerintahan Desa

  1. Lembaga Pemerintah Desa

Jumlah Aparatur Desa :

  1. Kepala Desa                      : 1 Orang
  2. Sekretaris Desa                 : 1 Orang
  3. Perangkat Desa                 : 14 Orang
  4. Staf Desa                           : 4 Orang
  5. Bendahara Desa               : 1 Orang
  1. Badan Permusyawaratan Desa (BPD) : 9 Orang
  2. Lembaga Kemasyarakatan

1. LPM                                  : 1        Kelompok

2. PKK                                   : 1        Kelompok

3. Posyandu                          : 2        Kelompok

4. Pengajian                         : 6        Kelompok

5. Arisan                               : 5        Kelompok

6. Simpan Pinjam                 : 0        Kelompok

7. Kelompok Tani                 : 4        Kelompok

8. Gapoktan                          : 3        Kelompok

9. Karang Taruna                 : 1        Kelompok

10. Arisan Masyarakat            :           Kelompok

11. Ormas/LSM                       : 1        Kelompok

12. Lain-lain                            : 0        Kelompok       

 


SUSUNAN ORGANISASI PEMERINTAHAN DESA

CONCONG TENGAH  KECAMATAN CONCONG

KABUPATEN INDRAGIRI HILIR

 

 
   

 

 

 

 

NAMA-NAMA APARAT PEMERINTAHAN DESA :

 

Kepala Desa                                                          : MUSMULIYADI

Sekretaris Desa                                                     : RADIANSAH

Kepala Urusan Pemerintahan                               : MUKHLIS ADI PUTRA

Kepala Urusan Umum                                           : ERWAN JULIANTO, S.Pd

Kepala Urusan Pembangunan                              : IRYAN

Kepala Urusan prencanaan dan keuangan           : SUPIYANTO

Kepala Dusun

     1.Dusun I/Indra Jaya                                  : Masdar, S.Pd

     2.Dusun II Banjar Mas                               : M. Amrullah

     3.Dusun III / Mekar Sari                             : Ahmad Sofyan Harahap

     4.Dusun IV / Maju Jaya                              : Sirajudin

 

SUSUNAN ORGANISASI BADAN PERMUSYAWARATAN DESA (BPD)

DESA CONCONG TENGAHKECAMATAN CONCONG

KABUPATEN INDRAGIRI HILIR

 

 

 

 

NAMA-NAMA ANGGOTA BADAN PERMUSYAWARATAN DESA (BPD)

Ketua                                             : Mahyudi, A.Ma

Wakil Ketua                                   : Hardianto

Sekretaris                                      : MHD. Yusuf

Anggota                                         : 1. Ahmad

                                                        2. Muhammad Tarli

                                                        3. Edi Ismanto

  4. Zakaria Agustani

  5. Syofiansyah

 

 


BAB III

MASALAH DAN POTENSI

 

3.1. MASALAH DESA

 

Masalah Desa adalah masalah-masalah yang dihadapi oleh masyarakat desa dan pemerintahan desa berdasarkan hasil pengkajian keadaan desa dengan menggunakan 3 (tiga) tools Partisipatory Rural Apraisal (PRA) yakni Peta Sosial Desa, Kalender Musim dan Diagram/bagan kelembagaan.

 

Permasalahan secara umum Desa Concong Tengah dijabarkan sebagai berikut :

  1. Bidang Infrastruktur Desa/Sarana Prasarana
  2. Masih banyak jalan desa yang belum memadai masih berupa jalan tanah dan jalan setapak sehingga menghambat arus kerja petani, barang dan jasa.
    1. Keberadaan Tiang dan Jaringan Listrik masih kekurangan dan banyak terbuat dari batang kayu tidak berkualitas (mudah lapuk)
    2. Pembangunan yang belum merata sehingga timbul kecemburuan sosial
    3. Tidak ada drainase yang belum memadai sehingga mudah terjadinya banjir
    4. Masih rendah tingkat kesadaran masyarakat dalam berswadaya dan memilihara bangunan
    5. Kemampuan kader desa mendesain dan membuat rencana anggaran biaya belum memadai.
    6. Bidang Pendidikan
    7. Bangunan pelengkap (Infrastruktur/sarana prasarana) bidang pendidikan masih kurang (RKB, pagar sekolah, Sound system, MCK, Komputer, Labor dll).
      1. Pustaka Desa belum ada
      2. Pustaka PDTA dan MI belum ada
      3. Taman Bermain Paud dan TK belum memadai
      4. Jalan menuju Sekolah belum sangat memperihatinkan
      5. Minat Baca Masyarakat kurang
      6. Honor Guru masih kurang/minim
      7. Keterampilan dan teknis mengajar dengan metode baru masih kurang
      8. Beasiswa bagi siswa miskin dan berprestasi belum ada
      9. Belum terbentuknya PKBM (Kejar Paket)
      10. Masih banyak anak putus sekolah
      11. Unit Kesehatan belum terbentuk

 

  1. Bidang Ekonomi
    1.  Belum ada pengembangan potensi ekonomi desa
    2.  Belum adanya Pasar Desa
    3.  Belum terlaksananya pelatihan-pelatihan di bidang peningkatan manajemen usaha dan kewirausahaan
    4.  Penggalian PAD Desa belum dioptimal
    5.  Lahan perkebunan masyarakat/petani umunya terendam air pasang dan air asin karena tidak ada perhatian dari pemerintah.
    6.  Hasil panen petani kopra sangat memperihantinkan karena tanaman rusak  akibat ternedam air pasang, hama monyet dan hama kumbang.
      1.  Kebun masyarakat/petani rusak parah karena tidak mendapat perhatian dari pemerintah seperti penanggulan, rehabilitasi parit, dan pembasmian hama
      2.   Rendahnya harga komoditas kelapa/kopra, sawit yang mengakibatkan   pendapatan petani menurun drastis.
      3. Rendah nya harga komoditas kelapa/kopra, sawit mengakibatkan pendapatan petani menurun drastis.
      4. Rendahnya daya beli, daya saing dan daya produktifitas masyarakat karena sarana dan prasarana yg tidak mendukung seperti jalan dan angkutan laut
      5. Bidang Sosial Budaya
        1. Arus informasi dan globalisasi tidak terbendung yang menyebabkan tergerusnya kearifan lokal
        2. Peran lembaga kemasyarakatan, pimpinan desa dan tokoh masyarakat, tokoh agama, dan tokoh pemuda kurang optimal
        3. Belum optimal pengembangan budaya lokal desa

 

 

 

  1. Bidang Pemerintahan
    1. Sumberdaya Manusia dalam pelaksanaan Pemerintahan belum terampil
    2. Pelaku-pelaku pembangunan masih kurang paham akan tugas dan fungsi
    3. Pelayanan masyarakat kurang optimal
    4. Regulasi desa belum dibuat dan terdokumentasi dengan baik
    5. Administrasi Desa yang kurang dimanfaatkan secara optimal
    6. Insentif yang diterima oleh Aparatur desa dan kelembagaan desa belum memadai
    7. Masih Kurangnya perhatian Pemerintah dan Pemerintah dalam hal pembinaan kepada Pemerintah Desa
      1. Bidang Kesehatan
        1. Kesadaran akan kesehatan keluarga yakni sanitasi lingkungan masih lemah
        2. Kesadaran akan pentingnya makanan bergizi belum memadai
        3. Penggunaan Pustu belum optimal karena peralatan kurang lengkap

 

  1. Bidang Kelembagaan
    1. Tingkat pertemuan/rapat-rapat masih rendah
    2. Belum tersusunnya rencana dan program kerja
    3. Pembinaan dan Pendampingan Desa masih belum memadai
    4. Belum adanya Tempat Belajar Masyarakat (TBM)
    5. Bidang Kamtibmas
      1. Belum Optimal kegiatan Siskamling
      2. Rendahnya kesadaran masyarat untuk taat aturan
      3. Sifat kebersamaan dan kegotongroyongan mulai luntur
      4. Bidang Lingkungan Hidup
        1. Belum adanya Tempat Pembuangan Sampah/Akhir
        2. Penangkapan ikan menggunakan racun dan putas
        3. Abrasi dan pengikisan tepi sungai akibat racun ikan dan racun udang
        4. Penghijauan dan penanaman pohon penyangga dan pelindung pinggir belum ada
        5. Belum ada Taman Desa dan Hutan Desa
        6. Bidang Partisipasi Masyarakat
        7. Rendahnya kesadaran masyarakat untuk menghadiri rapat-rapat yang dilaksanakan oleh Pemerintah Desa
          1. Kegiatan Gotong Royong mulai pudar.
          2. Rendahnya kepedulian masyarakat terhadap pembangunan desa.
          3. Bidang Pertanian
            1. Masih rendahnya SDM petani.
            2. Kurangnya penyuluhan dan pelatihan
            3. Sarana produksi  (Saprodi) pertanian kurang memadai.
            4. Harga Saprodi yang mahal.
            5. Harga komoditas perkebunan terutama kelapa/kopra rendah.
            6. Belum optimalnya penggarapan bidang perternakan.
            7. Belum optimalnya penggarapan bidang pertanian
            8. Belum optimalnya penggarapan bidang perikanan

 

  1. Bidang Hukum dan HAM
    1. Kurangnya sosialisasi dan penyuluhan Hukum.   
    2. Lemahnya pemahaman tentang peraturan perundang-undangan.
    3. Rendahnya kepercayaan masyarakat terhadap  aparat penegak hukum.
    4. Bidang Perindustrian dan Perdagangan
      1. Home industri belum dikembangkan.
      2. Kesulitan dalam penambahan modal dan pengembangan usaha
      3. Semangat berwirausaha belum optimal.
      4. Tidak ada pelatihan kewirausahaan
      5. Bidang Pertanahan
        1. Rendahnya kesadaran masyarakat dalam membuat surat tanah.
        2. Rendahnya partisipasi masyarakat dan menghibahkan tanah kepada Desa untuk pembangunan
        3. Rendahnya peran pemerintah dalam menumbuhkan kesadaran masyarakat untuk pembuatan surat-surat tanah/kebun/lahan/bangunan/rumah
        4. Bidang Informasi dan komunikasi
  1. Desa belum memiliki Sistem Informasi Desa
  2. Pemerintah Desa masih sangat sulit mendapatkan informasi hasil Musrenbang Kabupaten/Provinsi dan atau Dokumen APBD yang pembiayaan berkaitan dengan desa, sehingga apa-apa program yang masuk ke desa tidak diketahui, untuk kebutuhan penyusunan rencana keuangan dan rencana pembangunan.
  3. Lambannya informasi sumber-sumber pembiayaan yang diterima desa juga menjadi kendala. Padahal bulan Juli n-1 desa sudah wajib menyusun Rancangan Kerja Pembangunan (RKP) Desa, baik dari Dana Desa APBN, Alokasi Dana Desa (ADD), Bantuan Keuangan Kabupaten/Provinsi, bagi hasil pajak dan retribusi dan lainnya.

 

3.2           . POTENSI DESA

Potensi adalah adalah segala sumberdaya yang ada di desa yang dapat digunakan untuk membantu pemecahan masalah-masalah yang dihadapi oleh desa baik potensi sudah ada maupun potensi yang belum tergarap.

 

  1. Potensi Sumberdaya Alam
    1. Lahan kosong
    2. Lahan tidak terawat
    3. Perkebunan Sawit
    4. Peternakan
    5. Perikanan
    6. Potensi Sumber daya Manusia
      1. Aparatur Desa
      2. BPD
      3. Kelembagaan Desa
      4. Kader Desa
      5. Kader Posyandu
      6. Kader PKK
      7. Pendamping Desa
      8. Tenaga Pendidik
      9. Tokoh Agama, Tokoh Pemuda, Karang Taruna dan Tokoh perempuan
      10.  Penyuluh Pertanian, Perkebunan, Perikanan, perternakan dll
      11. Aparat Keamanan (Linmas)
      12.  Pemuda
      13. Klub-Klub Olahraga
      14. Sumberdaya Sosial
        1. Majlis Taklim
        2. Wirid Yassin
        3. Guru-guru agama (Ustadz/zah)
        4. Fasilitas Pendidikan Agama
        5. Masjid dan Mushalla
        6. Fasilitas Pendidikan Umum
        7. Peringatan Hari Besar Islam

 

  1. Sumberdaya Ekonomi
    1. Lahan Perkebunan
    2. Kolam Ikan
    3. Pedagang dan swasta
    4. Home Industri
    5. Sarana produksi lainnya
    6. dll

 

 


BAB IV

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DESA


4.1. Visi dan Misi

 

Visi adalah suatu gambaran yang menantang tentang keadaan masa depan yang diinginkan dengan melihat potensi dan kebutuhan desa. Penyusunan Visi Desa Concong Tengah ini dilakukan dengan pendekatan partisipatif, melibatkan pihak-pihak yang berkepentingan di Desa Concong Tengah seperti pemerintah desa, BPD, tokoh masyarakat, tokoh agama, lembaga masyarakat desa dan masyarakat desa pada umumnya. Pertimbangan kondisi eksternal di desa seperti satuan kerja wilayah pembangunan di kecamatan.

Selain penyusunan visi juga telah ditetapkan misi-misi yang memuat sesuatu pernyataan yang harus dilaksanakan oleh desa agar tercapainya visi desa tersebut. Visi berada di atas misi. Pernyataan visi kemudian dijabarkan ke dalam misi agar dapat di operasionalkan/dikerjakan. Sebagaimana penyusunan visi, misipun dalam penyusunannya menggunakan pendekatan partisipatif dan pertimbangan potensi dan kebutuhan Desa Concong Tengah

4.1.1                      Visi Desa

Visi

Berdasarkan kondisi masyarakat desa Air Bagi Concong Tengah saat ini, tantangan yang dihadapi 6 tahun mendatang serta dengan memperhitungkan modal dasar yang dimiliki oleh desa Concong Tengah sumber pendapatan dari PAD, dana desa dari tingkat II, I dan pusat yang amanatnya untuk pembangunan, oprasional, pemberdayaan aparatur pemerintahan dan kelembagaan yang ada di desa Concong Tengah Visi pembangunan Desa Concong Tengah tahun 2016-2021 yakni :

 

“Air Bagi Concong Tengah Padamu kami Mengabdi”

 

 

Filosofi Visi:

  1. Menjunjung tinggi nilai-nilai ajaran agama yang dianut, benar-benar telah dijadikan tuntutan utama setiap nafas kehidupan dan penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan, kemasyarakatan dan pribadi, sehingga adanya kekuatan batin yang mendalam di jiwa setiap individu;
  2. Menumbuh kembangkan kebudayaan yang sudah ada, sehingga mampu bertahan dan bersifat akomodatif terhadap kemajuan penigkatan derajat, harkat, martabat manusia dan ikut dalam kontribusi;
  3. Kondisi kehidupan sosial masyarakat dipandang dari sisi pendidikan, kesehatan, kesejahteraan, keamanan, kenyamanan, ketentraman, dan ketertiban sudah semakin menigkat sehingga menjadi kondusif untuk memacu pembangunan;
  4. Stabilitas ekonomi yang dapat dipertahankan dan bersifat dinamis, produktifitas, mengurangi pengangguran, menurunkan kemiskinan, membina usaha kecil kebutuhan masyarakat;
  5. Iklim demokratisasi yang semakin kondusif, stabilitas politik, maka keamanan dan ketertiban terkendali, partisipasi dan kecerdasan masyarakat berpolitik semakin baik, penyelenggaraan pemerintahan yang kondusif, kualitas dan profesionalisme aparatur meningkat dan kapasitas yang semakin kuat sehingga tercapai pengabdian yang sesungguhnya.

 

4.1.2.                                              Misi Desa

Untuk mencapai tujuan dari Visi di atas maka disusunlah Misi sebagai langkah-langkah penjabaran dari visi tersebut di atas sebagai berikut :

 

Misi :

Pembangunan Jangka Menengah Desa Concong Tengah tahun 2016-2021 sebagai berikut :

  1. Menjadikan kinerja pemerintah desa, maksudnya adalah meningkatkan kualitas sumberdaya manusia yang mampu menguasai IPTEK dengan memiliki nilai-nilai moral religius dan kultural, managemen penbamgunan infrastruktur yang maju dan mampu diakses secara merata tanpa ada tertinggal di dasari ketaqwaan yang luhur.
  2. Mewujudkan nilai-nilai kebudayaan masyrakat, maksudnya adalah dengan budaya mampu bertahan terhadap kemajuan dan ikut kontribusi, memberi ras aman.
  3. Mewujudkan sosial masyarakat, maksudnya adalah kehidupan masyrakat majemuh kebersamaan dapat mambangun kebutuhan
  4. Menjadikan stabilitas ekonomi masyarakat, maksudnya adalah kondisikan pendapatan yang mendasar, di dukung usaha sesuai profesi dan kemampuan.
  5. Mewujudkan suasana kehidupan masyarakat dan menyelenggarakan pemerintahan yang demokratis, maksudnya adalah menjadikan suasana kemasyrakatan dan penyelenggaraan pemerintahanyang dinamis sesuai dengan nilai-nilai luhur yang terkandung dalam pancasila dan konstitusi negara dalam koridor NKRI, meningkatkan kesadaran nasionalisme.

 

4.2.                  KEBIJAKAN PEMBANGUNAN DESA

 

Perencanaan pembangunan desa adalah proses tahapan kegiatan yang diselenggarakan oleh pemerintah Desa dengan melibatkan Badan Permusyawaratan Desa dan unsur masyarakat secara partisipatif guna pemanfaatan dan pengalokasian sumber daya desa dalam rangka mencapai tujuan pembangunan desa.

 

Agar Tujuan pembangunan desa benar-benar dapat diwujudkan, maka arah kebijakan pembangunan desa  hendaklan beroriantasi kepada azas manfaat yang berhasil dan berdaya guna. Bukan hanya sekedar keinginginan segelintir elit desa, namun merupakan kebutuhan bersama seluruh masyarakat desa tidak terkecuali masyarakat miskin dan terpinggirkan.

 

4.2.1.           Arah Kebijakan Pembangunan Desa

  1. Arah Pengelolaan Pendapatan Desa
  1. Pendapatan desa bersumber dari APBDesa, Pemerintah Kabupaten, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Pusat.
  2. Identifikasi Sumber pendapatan Asli Desa (PAD)
  3. Menyusun Regulasi berupa Peraturan Desa untuk dapat mengelola sumber-sumber pendapatan asli desa
  4. Penyiapan perangkat-perangkat yang mengelola pendapatan desa.
  5. Semua pendapatan desa wajib dicatat dan dibukukan untuk sebagai bahan pertanggungjawab

    Dibaca : 38 x

    Share | Twitter | WhatsApp | Cetak